Kamis, 28 Agustus 2014

HAKEKAT ADMINISTASI PERKANTORAN

A. Pengertian Kantor.

     Dari pendapat berbagai sumber kantor memiliki  berbagai pendapat  :


  1. Menurut The Liang Gie, Kantor adalah keseluruhan gedung dengan ruang - ruang kerja yang menjadi tempat pelaksanaan tata usaha dan kegiatan - kegiatan menejemen maupun pelbagai tugas resmi dari pimpinan suatu organisasi.
  2. Menurut asal kata dari bahasa Belanda  yaitu kantoor pengaruh bahasa Perancis yaitu comtoir, yang berarti tempat untuk lakukan perniagaan atau perusahaan yang dilakukan secara rutin. kemudian berkembang mempunyai pengertian sebagai bangunan/ gedung yang terdiri dari ruang - ruang kerja untuk pelaksanaan penyelesaian pekerjaan kantor
B. Pengertian Administrasi Perkantoran

     Dari berbagai sumber informasi para ahli perkantoran antara lain :

  1. Menurut Edwin Robinson dan William Leffingwell, manajemen perkantoran adalah sebagai perencanaan, pengendalian,  dan pengorganisasian pekerjaan perkantoran , serta penggerakan mereka yang melaksanakannya agar tujuan - tujuan yang telah ditentukan lebih dahulu.
  2. Menurut George Robert  Terry, manajemen perkantoran adalah perencanaan, pengendalian dan pengorganisasian pekerjaan perkantoran, serta penggerakanmereka yang melaksanakan agar mencapai  tujuan - tujuan  yang telah ditentukan
  3. Menurut Millis Geoffrey, menejemen kantor adalah seni membimbing personel kantor dalam menggunakan sarana yang sesuai dengan lingkungan demi mencapai tujuan yang telah ditetapkan
  4. Menurut W H Evans , Administrasi perkantoran merupakan fungsi  yang menyangkut manajemen dan pengarahan  semua tahap operasi  perusahaan  mengenai  pengolahan bahan keteranagan , komunikasi dan ingatan organisasi.
    Dari berbagai pendapat tersebut di atas  maka dapat diambil simpulan  sebagai berikut  :
  1. Kantor adalah tempat melakukan aktivitas penyelesaian pekerjaan kantor untuk menunjang pencapaian tujuan penyelesaian pekerjaan pokok organisasi.
  2. Administrasi perkantoran merupakan proses kegiatan penataan untuk menyelenggarakan kegiatan penyelesaian pekerjaan kantor untuk menopang pencapaian tujuan penyelesaian pekerjaan pokok organisasi
  3. Ciri - ciri  kantor meliputi gedung, dan terbagi menjadi ruang - ruang kerja yang dilengkapi perlengkapan ruang kerja  yang layak untuk kerja
  4. Administrasi perkantoran memiliki ciri - ciri antara lain  : dirancang sistematik, kegiatan substantif yang menopang kegiatan pokok, bersifat memberikan layanan informatif, mengelola informasi.
  5. Kantor dan Administrasi perkantoran merupakan satu kesatuan  dalam proses penyelesaian pekerjaan yang diperlukan untuk menunjang penyelesaian pekerjaan pokok organisasi.

Kamis, 07 April 2011

KESELAMATAN KERJA

A. Pengertian

Keselamatan kerja adalah pencapaian kondisi sampai pada tujuan yang dikehendaki sesuai tujuan ditetapkan dengan didukung pencapaian tujuan penyelesaian pekerjan susai dengan target, tidak terjadi kerusakan peralatan maupun prosedur kerja yang ada, dan terlindunginya pekerja/ personil yang terlibat dalam penyelesaian pekerjaan dari gangguan atas penggunaan peralatan kerja, perabotan kantor, kesalahan lay out/ tata ruang kantor, perlengkapan ruang kantor, tata pencahayaan/ penerangan, serta tata warna ruang kantor dan peralatan kantor, serta perabotan kantor.

B. Faktor pendukung keselamatan kerja

Dalam pelaksanaan penyelesaian pekerjaan akan menimbulkan tingkat keselamatan kerja yang tinggi dengan memperhatikan hal - hal sebagai berikut :

1. Pengaturan jam kerja dengan memperhatikan penjagaan kondisi fit untuk pekerja
2. Pengaturan jam istirahat yang memadai untuk menjaga kestabilan untuk bekerja
3. Pengaturan Penggunaan peralatan kantor yang menjamin kesehatan kerja pekerja
4. Pengaturan Sikap tubuh dan anggota badan yang efektif yang tidak menimbulkan gangguan ketika bekerja
5. Penyediaan sarana untuk melindungi keselamatan kerja pekerja.
6. Kedisiplinan pekerja untuk mentaatiketentuan penggunaan peralatan kerja dan perlindungan keselamatan kerja yang telah disediakan dan diatur dengan SOP yang telah dtetapkan

Hal - hal tersebut perlu diperhatikan oleh pekerja dan pihak manajemen pengelola tempat kerja sehingga secara optimal dapat mewujudkan.

KESEHATAN KERJA

A. Pengertian

Suatu kondisi yang optimal/ maksimal dengan menunjukkan keadaan yang fit untuk mendukung terlaksananya kegiatan kerja dalam rangka menyelesaikan proses penyelesaian pekerjaan secara efektif

B. Faktor - Faktor Yang Mendukung Kesehatan Kerja

Ada beberapa hal yang sangat mempengaruhi terwujudnya kesehatan kerja dalam membantu mewujudkan tujuan akhir penyelesaian pekerjaan secara efektif. Hal - halkese tersebut terkait dengan kesehatan kerja sebagai berikut :

1. Pola makan yang sehat dan bergizi, yang dapat membangun dan memelihara tubuh
2. Pola pengaturan jam kerja yang tidak menganggu kesehatan pegawai/ pekerja
3. Pola pengaturan istirahat yang cukup pada pekerja/ profesional
4. Pola pengaturan tata cara sikap bekerja secara ergonomi
5. Pola pengaturan lingkungan yang harmonis yang tidak mengganggu kejiwaan
6. Pola pengaturan tata ruang kerja sehat
7. Pola pengaturan tata warna dinding dan perabotan yang tidak ganggu kesehatan
8. Pola pengaturan penerangan ruang kerja yang memadai
9. Pola perlindungan atas penggunaan peralatan yang menimbulkan gangguan kesehatan

Hal - hal tersebut harus sangat diperhatikan oleh semua fihak terkait dengan perwujudan kesehatan kerja pada tempat kerja. Fihak yang terkait adalah para pekerja dan pengelola manajemen tempat bekerja, hal ini apabila tidak diperhatikan akan menurunkan kualitas kerja dan akan akan mengganggu produktivitas kerja, serta akan menghilangkan kepercayaan dari para relasi sebagai pelanggannya.

Setiap pekerja hendaknya selalu memperhatikan pola makan sehat yang dapat mendukung kestabilan tubuh untuk mendukung produktivitas kerja. Dan selalu melakukan istirahat cukup untuk mendukung kondisi yang fit dan tidak cepat lelah dalam bekerja, serta dengan melakukan pekerjaan sesuai dengan waktu ditentukan dengan tidak menggunakan tenaga yang berlebihan sehingga akan mengganggu kesehatan kerja.

Fihak manajemen tempat kerja harus melakukan penyediaan perabotan kantor, peralatan kantor, penyusunan tata ruang kantor serta pengaturan tata warna dinding dan perabotan maupun peralatan dan juga ruang kedap suara yang dapat menunjang kesehatan kerja.

KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA

A. Tujuan Pembelajaran :

Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran siswa dapat :

1. Mengidentifikasi kesehatan dan keselamatan kerja
2. Menjelaskan pengertian kesehatan kerja
3. Menjelaskan pengertian keselamatan kerja
4. Menjelaskan hubungan antara kesehatan kerja dengan keselamatan kerja

B. Identifikasi kesehatan dan keselamatan kerja

Untuk menunjang keefiktifan dalam pelaksanaan penyelesaian pekerjaan akan selalu terkait dengan aspek sumber daya manusia sebagai tenaga kerja dan sarana serta prasarana pendukung. Dan juga perlu didukung dengan lingkungan tempat kerja yang kondosif untuk bekerja.
Di dalam individu tenaga kerja dengan harus didukung dengan kondisi individu secara optimal terkait dengan beberapa kondisi yang harus dipenuhi antara lain :

1. Kondisi fisik yang fit untuk bekerja
2. Konsiai kejiwaan yang tenang dan bebas persoalan kejiwaan
3. Kondisi kemampuan kerja yang efektif untuk menunjang penyelesaian pekerjaan

Terkait dengan keselamatan kerja sebagai pembentuk keberhasilan mencapai tujuan penyelesaian pekerjaan oleh tenaga kerja hendaknya mengikuti beberapa hal sebagai berikut :

1. Dapat dipastikan tidak adanya gangguan untuk mencapai hasil kerja yang efiktif
2. Semua kondisi yang ada diluar tenaga kerja sebagai lingkungan di tempat kerja
harus mendukung pembentukan kesehatan kerja.
3. Ada kepastian dari tenaga kerja untuk menjaga dan memelihara keselamatan kerja
di tempat kerja.